Hari Bumi ditengah Pandemi Covid-19

Bagikan artikel ini

Jakarta, Majalah OK OCE — Hari Bumi dirayakan setiap 22 April oleh dunia. Tapi tahun ini, ada yang berbeda dengan peringatan Hari Bumi. Orang tak merayakan dengan berkumpul atau melakukan pelbagai aksi. Pandemi virus corona mengharuskan setiap orang untuk menjaga jarak aman, membatasi aktivitas hingga melakukan penguncian wilayah (lockdown) demi memutus laju penyebaran virus penyebab covid-19.

Sejak mulai diperingati 50 tahun silam pada 1970, baru kali ini bumi menghadapi dua krisis sekaligus. Krisis itu adalah pandemi virus corona (Covid-19) dan perubahan iklim.

“Pada Hari Bumi, 22 April 2020, kita memiliki da krisis: salah satunya adalah pandemi virus corona. Yang lainnya adalah bencana yang perlahan mengancam iklim kita,” dikutip dari situs resmi Hari Bumi.

Baca Juga  Subsidi Untuk UMKM Dari KEMENKEU

Pandemi Covid-19 diharapkan dapat menjadi pengingat bahwa ancaman perubahan iklim sangat nyata. Di periode Covid-19, bumi bisa rehat sejenak dari aktivitas yang memicu perubahan iklim.

“Pandemi virus corona tidak menghentikan kita. Sebaliknya, itu mengingatkan kita tentang apa yang dipertaruhkan dalam perjuangan kita untuk planet ini,” tulis situs Earth Day.

Untuk mengatasi dua krisis yang dihadapi bumi, Earth Day mengajak setiap orang merayakan Hari Bumi bersama. Peringatan Hari Bumi bertujuan untuk mengajak setiap orang mencintai bumi dan menyelamatkan bumi.

Karena tak ada perkumpulan atau aksi seperti biasanya, setiap orang dapat ikut serta merayakan Hari Bumi dari rumah. Caranya, bisa dengan membagikan pesan positif dari rumah melalui media digital.

Baca Juga  Syarat Penundaan Cicilan Motor Ojol & UMKM

“Selama 24 jam Hari Bumi, peringatan 50 tahun Hari Bumi akan mengisi dunia digital dengan percakapan global, ajakan untuk bertindak, pertunjukan, video pengajaran dan banyak lagi,” tulis situs Earth Day.


Bagikan artikel ini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *