Dolar AS Tembus RP 16.000

Bagikan artikel ini

Jakarta, Majalah OK OCE — Nilai tukar dolar Amerika Serikat (AS) hari ini sudah menembus ke angka Rp 16.000. Penguatan dolar AS dipicu kepanikan pasar akibat penyebaran corona di berbagai negara. Angka ini hampir mendekati dolar AS saat krisis pada 1998 yang berada di kisaran Rp 16.800.

Menanggapi hal tersebut Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim menjelaskan dolar AS memang sama-sama berada di level Rp 16.000an. Namun ini berbeda dengan kondisi saat krisis 1998.

“Kondisi ini beda, waktu 1998 itu krisis ekonomi, karena fundamentalnya belum kuat. Saat ini, meski mengalami pelemahan tapi fundamental ekonomi kita kuat,” kata dia

Baca Juga  Dukungan BNI untuk Peningkatan Jurnalistik hingga UMKM

Dia menyampaikan saat ini pelaku pasar memang sedang menghadapi kepanikan yang luar biasa terkait corona di berbagai negara.

“Memang murni karena panik saja ini,” jelas dia.

Ibrahim mengungkapkan penyebaran virus corona yang semakin mengkhawatirkan akibat kepanikan pasar membuat Bank Indonesia (BI) kemarin memutuskan menurunkan suku bunga BI sebesar 25 basis poin menjadi 4,5%. Keputusan itu diambil dengan melihat kondisi ekonomi global akibat dampak virus corona.

Selain itu BI juga menurunkan suku bunga deposit facility turun 25 bps menjadi 3,75% dan suku bunga lending facility turun 25 bps menjadi 5,25%. Kebijakan moneter tetap akomodatif dan konsisten dengan perkiraan inflasi yang terkendali dan langkah preemptive menjaga momentum pertumbuhan ekonomi.

Baca Juga  Anies Baswedan Luncurkan JakPreneur, Sempurnakan Program OK OCE

“Apa yang dilakukan oleh Bank Indonesia sudah mengikuti sesuai dengan anjuran Bank Sentral global namun BI belum bisa menjaga stabilitas mata uang rupiah akibat pasar yang panik karena dinamika dinamika penyebaran virus corona sangat cepat,” jelas dia.


Bagikan artikel ini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *